PERILAKU CALON AKSEPTOR DALAM MEMILIH METODE KONTRASEPSI HORMONAL

Anggraini Dyah Setiyarini, Ellatyas Rahmawati Tejo Putri, Erna Rahmawati

Abstract


ABSTRAK : Keluarga Berencana merupakan upaya pelayanan kesehatan preventif yang paling dasar dan utama.Upaya langsung menurunkan tingkat kelahiran dilaksanakan melalui program keluarga berencana, yaitu dengan mengajak Pasangan Usia Subur (PUS) agar memakai alat kontrasepsi. Peserta Keluarga Berencana (KB) aktif di Kota Kediri hingga Agustus 2018 mencapai 74,39% akseptor dari 48.281 Pasangan Usia Subur (PUS). Dengan pengguna Peserta KB Aktif (PA) IUD 2.695 MOW 1.892 MOP 130 Kondom 2.105 Implant 2.777 Suntik 18.234 Pil 5.057 sehingga total pemakai mencapai 1.332.981 peserta KB aktif. Sedangkan peserta KB baru IUD 221 MOW 79 MOP 15 Implant 326 Suntik 1.037 Pil 391 Kondom 307 sehingga total pemakai mencapai 2.376 peserta KB baru. Jenis penelitian yang di gunakan dalam penelitian ini adalah kualitatif dengan pendekatan studi kasus. Penelitian dilaksanakan di Kelurahan Bandarlor Kecamatan Mojoroto Kota Kediri. Penelitian ini mengguakan teknik sampling yaitu sampling purposive. Jenis informan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu informan kunci, informan biasa dan informan tambahan. Adapun jumlah informan utama diambil kembali menggunakan teknik sampling snowballing dan didapatkan jumlah informan utama sebanyak 4 informan. Pengumpulan data diperoleh dari data primer yaitu observasi atau pengamatan, wawancara sedangkan data sekunder diperoleh dari berbagai jurnal kesehatan mengenai kesehatan masyarakat. Hasil penelitian didapatkan pertanyaan mengenai berbagai macam alat kontrasepsi hormonal dari 4 informan yang bisa menjawab hanya 2 orang dengan menyebutkan alat kontrasepsi hormonal, dan keempat informan bersedia memakai KB hormonal 3 bulan dengan didampingi suami masing-masing informan. Kesimpulan penelitian, pengetahuan calon akseptor KB di Kelurahan Bandarlor Kecamatan Mojoroto Kota Kediri sangat bagus; sikap yang ditunjukkan oleh calon akseptor KB di Kelurahan Bandarlor Kecamatan Mojoroto Kota Kediri sangat bagus yaitu keempat calon akseptor sudah bersedia memakai KB suntik 3 bulan dan dukungan keluarga terutama suami sangat positif.

 

 

Kata kunci : KB hormonal, KB suntik

Full Text:

PDF

References


Prawirohardjo, Sarwono. 2015. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT. Bima Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

Fitri Imelda. 2018. Nifas Kontrasepsi Terkini Dan Keluarga Berencana Cetakan Pertama. Yogyakarta : Gosyen Publishing.

World Health Organization (WHO). 2018. Keluarga Berencana/Kontrasepsi. https:www.who.int.

BKKBN. 2018. Jurnal Keluarga Informasi Kependudukan, KB dan Pembangunan Keluarga. Jakarta https://www.bkkbn.go.id

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. 2017. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Timur Tahun 2017. http://dinkes.jatimprov.go.id.

Dinas Kesehatan Kota Kediri. 2018. Profil Kesehatan Kota Kediri 2018.

BKKBN. 2011. Jenis Alat Kontrasepsi. http://jatim.bkkbn.go.id/

BKKBN. 2018. Jurnal Keluarga Informasi Kependudukan, KB dan Pembangunan Keluarga. https://www.bkkbn.go.id

Nursalam & Siti Pariani. (2001). Pendekatan Praktis Metodologi Riset Keperawatan. Jakarta : CV. Info Medika.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta




DOI: http://dx.doi.org/10.25139/htc.v1i2.1335

Refbacks

  • There are currently no refbacks.