Pengaruh Retak Dan Perilaku Batuan Kapur Saat Pembebanan Pada Proses Penambangan Bawah Permukaan

Dedy Asmaroni, Agus Irmawan

Abstract


Batuan dolomit termasuk dalam batuan kapur adalah sebuah batuan sedimen terdiri darimineral calcite yang merupakan pembentuk batuan kapur yang terdiri atas kalsium (Ca) danCarbonat (CO3) serta magnesite (Mg). Pemanfaatan batu kapur sebagai bahan bangunan telahlama dilakukan, hal ini disebabkan batuan kapur mudah didapatkan dan berharga murah.Oleh sebab itu, penambangan batu kapur banyak dilakukan baik di permukaan maupun dibawah permukaan batuan yang membentuk terowongan batu kapur.Sampai saat ini,penambangan batu kapur di atas permukaan masih belum terjadi kelongsoran karenapenambangan batu kapur di atas permukaan mempunyai tingkat keamanan yang cukup tinggi meskipun penggalian yang dilakukan mempunyai sudut 900.Namun sebaliknya, kelongsoran(keruntuhan) sering terjadi pada penggalian di bawah permukaan, Keruntuhan tersebutdiakibatkan oleh ketidaktahuan penambang tentang batas-batas aman penambangan batukapur di bawah permukaan terlebih ketika musim hujan.Oleh karena itu Untukmeminimalkan terjadinya keruntuhan pada batuan kapur ketika penambangan di bawahpermukaan perlu dilakukan penelitian terhadap sifat fisik, sifat teknis dan sifat mekanis batuan kapurdan perilakunya ketika terdapat beban yang bekerja diatasnya serta pengaruh retakan yang terjadipada batuan terhadap daya dukungnya saat penambangan bawah permukaan dilakukan.Pengujian laboratorium dilakukan untuk mengetahui sifat fisik dan teknis batuan kapursedangkan uji lentur dilakukan untuk mengetahui kuat lentur batuan saat beban bekerja danadanya retakan batuan kapur. Hasil uji laboratoium akan dijadikan data untuk pemodelan inputplaxis dengan variasi beban dan kedalaman yang berbeda-beda. Analisa data dilakukan darihasil pemodelan Plaxis dan pengujian mekanisnya sehingga akan diketahui pengaruh lebar dan kedalaman penggalian. Hasil pengujian laboratorium menunjukkan batuan kapur Pamekasandikelompokkan ke dalam batuan lemah dengan kuat tekan 2.34 MPa dengan nilai Gs 2.4 dankohesi 27.27 kPa.Hasil pemodelan Plaxis 8.2 menunjukkan bahwa Keruntuhan terowonganbatuan kapur untuk berat sendiri terjadi ketika lebar galian 5 meter dengan kedalamanterowongan 7 meter dari atas permukaan.Sementara Untuk penambangan dengan bebantambahan di atasnya, keruntuhan mulai terjadi saat lebar terowongan di atas 3 meter dengankedalaman galian lebih dari 6 meter.


Keywords


Limestone, subsurface mining, excavation width

Full Text:

PDF

References


ASTM C dan D (Standart Test Method of Rocks), 1992.

Azzuhry, Y. 2014. “Analisis Stabilitas dan Mekanisme Keruntuhan Lereng Batuan Sedimen Tambang Terbuka Batubara Kecamatan Muaralawa dan Kecamatan Damai Kabupaten Kutai Barat Propinsi Kalimantan Timur”. Tesis. Yogyakarta: Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Gajah Mada.

Kramadibrata, dkk. 2000. “Sifat Fisik dan Mekanik Batuan”. Yogyakarta: Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Gajah Mada.

Radar Madura.“Bupati Achmad Syafii Tinjau Lokasi Bencana Longsor Desa Larangan”. Diakses pada tanggal 02 Oktober 2015, 18:30 WIB di halamanhttp://radarmadura.co.id/2014/04/bupati-achmad-syafii-tinjau-lokasi-bencana-longsor-desa-larangan/.

Raven. 2013. “Praktikum Mekanika Batuan”. Laporan Praktikum. Samarinda: Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Mulawarman Samarinda.

Salim, H. 2004. “Laporan Praktikum Mekanika Batuan”. Laporan Praktikum. Semarang: Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Semarang.

Skala News. “Warga Tewas Tertimbun Longsor di Penambangan Batu Bata”.Diakses pada tanggal 01 Oktober 2015, 11:53 WIB di halaman http://skalanews.com/berita/nasional/daerah/146550-warga-tewas-tertimbun-longsor-di-penambangan-batu-bata-.

Soetojo, M. 2008. “Teknik Pondasi pada Lapisan Batuan”. ITS Press, Surabaya.

Tahir, M., dkk. 2011. “Strength Parameters and Their Inter-Relationship for Limestone of Cherat and Kohat Areas of Khyber Pakhtunkhwa”. JournalofHimalayan EarthSciences,2, 45-51.

Yerry Kahaditu, F. 2012. “Analisa Kestabilan Lereng Galian Akibat Getaran Dinamis pada Daerah Penambangan Kapur Terbuka”.Seminar Nasional Program D3 Teknik Sipil ITS Surabaya.




DOI: http://dx.doi.org/10.25139/jprs.v1i2.1091

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

_________________________________________
Ge-STRAM: Jurnal Perencanaan dan Rekayasa Sipil
ISSN 2615-7195 (online)

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

View Ge-STRAM Stats